Peluang Bisnis yang Mengerti Anda
Bisnis Online Zaman Now
Dipakai Sendiri Untung di jalankan bisnisnya tambah untung

Pupuk Organik dan Pupuk Hayati

Post : 2020-11-02 05:40:35, dibaca : 4582 kali

scriptindonesia.com

Pupuk Organik
Pupuk Organik dibuat dari bahan-bahan organik atau alami. Bahan-bahan yang termasuk pupuk organik antara lain adalah pupuk kandang, kompos, kascing, gambut, rumput laut dan guano. Berdasarkan bentuknya pupuk organik dapat dikelompokkan menjadi pupuk organik padat dan pupuk organik cair. Beberapa orang juga mengelompokan pupuk-pupuk yang ditambang seperti dolomite, fosfat alam, kiserit, dan juga abu (yang kaya K) kedalam golongan pupuk organik. Beberapa pupuk organik yang diolah pabrik misalnya adalah tepung darah, tepung tulang, dan tepung ikan. Pupuk organik cair antara lain adalah compost tea, ekstrak tumbuh-tumbuhan, cairan fermentasi limbah cair peternakan, fermentasi tumbuh-tumbuhan, dan lain-lain.


Pupuk organik memiliki kandungan hara yang lengkap. Bahkan didalam pupuk organik juga terdapat senyawa-senyawa organik lain yang bermamfaat bagi tanaman, seperti asam humik, asam sulfat, dan senyawa-senyawa organik lain. Namun, kandungan hara tersebut rendah. Berdasarkan pengalaman saya, tidak ada pupuk organik yang memiliki kandungan hara tinggi atau menyamai pupuk kimia.


Pupuk Hayati
Nama lain pupuk hayati adalah biofertilizer. Ada yang juga menyebutnya pupuk bio. Apapun nama pupuk hayati bisa diartikan sebagai pupuk yang hidup. Sebenarnya nama pupuk kurang cocok, karena pupuk hayati tidak mengandung hara. Pupuk hayati tidak mengandung N, P, dan K. Kandungan pupuk hayati adalah mikro organisme yang memiliki peranan positif bagi tanaman. Kelompok mikroba yang sering digunakan adalah mikroba-mikroba yang menambat N dari udara, mikroba yang melarutkan hara (terutama P dan K) mikroba-mikroba yang merangsang pertumbuhan tanaman.


Kelompok mikroba penambat N sudah dikenal dan digunakan sejak lama. Mikroba penambat N adalah yang bersimbiosis dengan tanaman dan ada juga yang bebas (tidak bersibiosis) adalah Azosprilun sp dan Azotobakter sp. Mikroba pelarut fosfat dimanfaatkan untuk memperkaya fosfat alam. Mikroba lain yang juga sering digunakan adalah Mikoriza, yang terdiri dari dua kelompok utama yaitu: endemikoriza dan ektomikoriza. Mikoriza bersibiosis dengan tanaman. Secara mudahnya endomikoriza bearti mikoriza yang ada diluar. Endomikoriza atau VAM umumnya adalah fungi tingkat rendah sedangkan ektomikoriza adalah jamur tingkat tinggi. Mikrorizamemilioki peranan yang cukup komplek. Dia tidak hanya berperan membantu penyerapan hara P, tetapi juga melindungi tanaman dari serangan penyakit dan memberikan nutrisi lain bagi tanaman.


Mikoriza
Mikroba yang juga sering digunakan sebagai biofertilizer adalah mikroba perangsang pertumbuhan tanaman. Mikroba dari kelompok bakteri sering disebut dengan Plant Growt Promoting Rhizobakteria (PGPR), namun sekarang juga diketahui bahwa ada juga fungi yang dapat merangsang pertumbuhan tanaman antara lain adalah Pseudomonas sp, Azosprillum sp, Sedangkan fungi yang sudah diketahui adalah Trichoderma sp.


Mikroba-mikroba bahan aktif pupukhayati dikemas dalam bahan pembawa, bisa dalam bentuk cair atau padat. Pupuk hayati juga ada yang hany terdiri dari satu atau beberapa mikroba saja, tapi adajuga yang mengklaim terdiri dari bermacam-macam mikroba. Pupuk Hayati ini juga kemudian diaplikasikan ke tanaman.


Saat ini dipasaran banyak beredar pupuk hayati. Sebagian mengklaim memiliki kandungan mikroba yang banyak dan lengkap dengan kemampuan luar biasa. Secara pribadi saya tidak percaya dengan biofertilizer yang memiliki banyak mikroba dan efektif disemua tempat, semua komoditas, dan semua kondisi.


Salah satu kelemahan mikroba adalah sangat tergantung banyak hal.


Mikroba sangat dipengruhi oleh kondisi lingkungannya, baik lingkungan biotik maupun abiotik. Jadi biofertilizer yang cocok di daerah sub tropis belum tentu efektif di daerah tropis. Demikian juag biofertilizer yang efektif di Indonesia bagian barat, belum tentu juga efektif di wilayah Indonesia bagian timur. Mikroba yang bersimbiosis dengan kedelai varietas tertentu belum tentu cocok untuk tanaman kacang-kacangan yang lain. Umumnya mikroba yang bersimbiosis berspektrum sempit.


SALAM SINERGY


??LAHAN SUBUR PETANI MAKMUR??




Untuk Pendaftaran Klik Pendaftaran



scriptindonesia.com
Terima Kasih
ecoracing.co.id
ecoracing.co.id
Web Support Bisnis Team ECORACING SINERGY
Peluang bisnis terbaik dan terpercaya hadir untuk anda dan keluarga

Web Pendaftaran Bisnis ECORACING

Web Perusahaan Bisnis ECORACING

Web Portal Berita ECORACING

***    Disclaimer    ***
Website ecoracing.co.id merupakan media promosi yang di kembangkan oleh member bisnis ECORACING dengan NO. ID : LX59045950,
Web support ecoracing.co.id ini bukan media official ecoracing atau web resmi dari perusahaan.
Seluruh informasi terkait perusahaan dan produk bisnis ecoracing merujuk ke situs resmi perusahaan www.best-world.id , www.ecoracing.co.id , best.my.id
Tidak ada Klaim Bonus, Refund, atau Klaim apapun pada Pengelola Website ini